Kembali Ke Laman Utama

Daftar SSPN Di Sini

Sunday, February 13, 2011

Amanah Sebuah KePEMIMPINan

Suasana telah mengkehendaki kita untuk kita berada dalam generasi yang umatnya berebut-rebut dan bertarung untuk kekal dengan begitu sengit dan kemenangan sentiasa diperolehi oleh sesiapa yang mempunyai kekuatan. Begitu juga suasana mengkehedaki kita supaya menghadapi kesilapan yang lampau dan menelan kepahitannya. Adalah menjadi kewajipan ke atas kita untuk memperbaikinya dan membalut keretakan serta menyelamatkan diri kita, anak-anak kita, mengembalikan kemuliaan, keagungan, menghidupkan tamadun dan ajaran agama kita.

Begitu juga suasana mengkehendaki kita mengharungi gelombang zaman perpindahan yang bergelora, yang mana rebut pemikiran, aliran-aliran kejiwaan, keinginan-keinginan peribadi yang mempermainkan indivodu, umat-umat, kerajaan-kerajaan, pertubuhan-pertubuhan dan dunia amnya. Bahkan menyebabkan fikiran menjadi tidak keruan, jiwa menjadi tidak tenang- ibarat seorang kapten kapal berdiri di tengah-tengah gelora mencari dan meneliti jalan dalam keadaan gelap gelita. Segala petunjuk/ tanda-tanda yang dapat dijadikan panduan telah kabur dan hilang. Di atas setiap kepala jalan terdapat seorang penyeru yang menyeru kepadanya dalam malam yang pekat dan kegelapan yang bertimbun-timbun, sehingga tidak didapati satu perkataan yang dapat digambarkan dengannya tentang kejiwaan umat dalam zaman yang seperti ini lebih baik dari perkataan “huru-hara”. Begitulah yang dikehendaki dari kita oleh suasana supaya kita berusaha untuk menyelamatkan umat dari bahaya yang mengelilingi mereka dari setiap penjuru”.

*Imam As-Syahid Hassan Al-Banna*

Dipetik daripada: Buku Jalan Dakwah; Antara Qiyadah dan Jundiyyah, terbitan Dewan Pustaka Fajar. M/s24-25.

No comments:

Post a Comment

Baca Artikel Lain

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...