Kembali Ke Laman Utama

Daftar SSPN Di Sini

Wednesday, June 9, 2010

Cerdas Dalam Berdakwah



Tekanan terhadap kaum Muslimin makin meningkat. Untuk menyelamatkan dakwah, Rasulullah SAW mengizinkan para sahabat berhijrah ke Habsyah. Abu Bakar as-Siddiq segera mempersiapkan diri. Dengan bekalan seadanya, dia meninggalkan Mekah. Ketika tiba di Barkul Ghimad, dia bertembung dengan Ibnu Daghinah, seorang ketua suku Qarah. “Hendak ke mana wahai Abu Bakar?” Tanya Ibnu Daghinah.
“Kaumku telah mengusirku. Aku ingin mencari muka bumi (yang selamat) untuk menyembah Tuhanku,” jawab Abu Bakar.
“Orang sepertimu tidak patut diusir. Engkau suka menolong orang yang miskin,membantu orang yang sengsara, menghormati tetamu dan membela mereka yang berada dalam kebenaran. Oleh itu, aku memberikan perlindungan kepadamu. Kembalilah dan sembahlah Tuhanmu di negerimu (Meka),” ujar Ibnu Daghinah.
Bersama-sama Ibnu Daghinah, Abu Bakar kembali ke Mekah. Di hadapan pemuka kafir Quraisy, Ibnu Daghinah menyatakan Abu Bakar berada dalam jaminannya. Dia diizinkan beribadah di rumahnya sahaja. Peraturan ini memang menjadi salah satu undang-undang pada masa itu. Sesiapapun boleh memberikan perlindungan kepada orang lain. Hal ini juga dilakukan oleh Abu Talib terhadap Rasulullah SAW. Dengan demikian Rasulullah SAW tetap boleh berdakwah walaupun dalam tekanan.
Dengan perlindungan itu, Abu Bakar bebas melakukan solat, membaca al-Quran dan melakukan ibadah apa pun di rumahnya. Untuk meyebarkan dakwahnya tanpa harus menyalahi aturan, Abu Bakar memperluaskan bangunan rumahnya. Dia sengaja membuat dinding rumahnya tidak terlalu tinggi agar boleh dilihat oleh orang lain. Kadang kala dia membaca al-Quran di perkarangan rumahnya dengan suara yang lantang,
Para wanita dan anak-anak yang datang ingin mendengar bacaan al-Quran Abu Bakar. Apa lagi, ketika membaca al-Quran Abu Bakar sering menangis, membuatkan orang ramai semakin banyak berkunjung. Tidak sedikit daripada kaum wanita dan anak-anak itu yang hafaz ayat-ayat al-Quran. Mereka membacanya ditepi-tepi jalan dan tempat-tempat umum. Tidak sedikit yang kemudian tertarik kepada Islam.
Apa yang dilakukan Abu Bakar as-Siddiq itu adalah tindakan kreatif yang patut diteladani. Dalam keadaan tertekan sekalipun, dia boleh memanfaatkan peluang.pengembangan kaedah dakwahnya dengan cara meperluaskan bangunan rumah adalah bijak. Abu Bakar boleh menarik simpati orang lain, tanpa harus menyalahi aturan yang ditetapkan ketika itu. Abu Bakar dengan bijak memanfaatkan undang-undang Jahiliyah, dimana seseorang dibolehkan memberikan perlindungan kepada orang lain, untuk kepentingan dakwah.
Kecerdasan strategi dakwah Abu Bakar itu, seharusnya dicontohi kaum Muslimin ketika ini. Khususnya ketika umat Islam dalam keadaan tidak berkuasa, terkongkog dalam aturan dan system yang tidak Islami. Dari sinilah kita ketahui bahawa demi kemaslahatan dakwah, kaum Muslimin diperkenankan memanfaatkan undang-undang yang ada.
Namun begitu jangan kita terbuai dalam system kufur ini. Harus ada sasaran mengubahnya. Memanfaatkan aturan yang ada bukan beerti rela dengan peraturan itu sendiri.
Tugas kita adalah memanfaatkan aspek positif daripada sistem yang ada. Inilah yang dilakukan oleh Abu Bakar. Inilah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam tempoh baginda berdakwah di Mekah. Mereka bukan beerti menyetujui undang-undang perlindungan yang diguna oleh orang-orang kafir pada ketika itu. Mereka hanya memanfaatkan satu aspek positif daripada undang-undang tersebut, iaitu aspek kebebasan berdakwah di dalam rumahnya.
Oleh itu, harus dibezakan antara memperjuangkan sistem pemerintahan kafir dengan memanfaatkan sistem pemerintahan kafir untuk melindungi dakwah. Manfaat tersebut pula tidak boleh mepengaruhi unsure dakwah itu sendiri. Tidak boleh ada sesuatu yang hilang daripada misi dakwah sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah dan Abu Bakar. Perlindungan Ibnu Daghinah tidak mempengaruhi keimanan dan dakwah Abu Bakar.
Menjadi peringatan kepada mereka yang mengakui sebagai aktivis Islam pada ketika ini. Segelintir wang dan sedikit kekuasaan cukup membuat mereka menutup mulut terhadap kezaliman yang mereka ketahui. Kereta mewah dan rumah besar membungkam mulut mereka. Kata Islah menjadi perisai pelindung kepada kezaliman.

No comments:

Post a Comment

Baca Artikel Lain

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...